One of my Fav class – Process Management

Di Amerika - Fall 2016

The feeling I had when I was seating for my first course every week in this first week of my master program was so tempting. The class size was a bit small and was divided into two wings of seat rows. I picked a seat in the middle part of that small class on the upper row which was only out of 5 rows close to the aisle. If you have ever watched an Indian movie called Three Idiots, I would say that my feeling at that time was similar to what Ranco felt when he was attending his one of mechanical engineering courses, overexcited and overjoyed.

As of like Ranco, I looked at to my instructor, put both of my hand under my thigh, moving my leg forward and backward smoothly, and listened to every single words (like a mantra, though i heard of it, i cant remember it, lol) came up from him, while sometimes i did smile (i hope it was not a weird one). I was so happy at that time and even up to now. It is a chance that I was waiting for a long time, being a master student here, in U of I and in the US. The way I got here was so much different to the way I could be accepted in my undergrad university, ITB. Every thing was going so smooth back then. So the bottom line is that, I should take advantage as many as possible. *Contemplating, lol.

Well, lets back to my fav class topic. Today was my final exam for that course, for what we called Process Management. I like the instructor the way to much (he must be going the stage to do a winning happy dance if know I wrote this, lol).  Because today was its final exam, it means that this is the end of me and my process management class. I am somewhat happy because it loose my works in this semester, but somewhat i also feel so blue knowing that i am in the end of this class, i was being here for more than 2 months. Hix. Time flies *violin stringing here.

What i like most about this instructor and most instructor in this campus is that they are so open to be asked even for a silly or obvious questions or even something that they have explained already. The unbelievable thing for the first day was that it was my first time asking an instructor in a university for taking a photo. I swear I didn’t mean to ask him to do so, i was just asking a permit to take picture of my group.  But he was so nice and friendly.

photo_2016-10-12_23-43-21

1st day of class – Playing with the operation management stuff – boat making exercise (finally it was one of our folks taking the picture who role as a supervisor in this game – he did nothing though, lol, thanks spencer)

 

MORAL STORY (?)

Other than the calculation stuff, it took time for me to handle the concept as it is something new for me. Just realized that industrial engineering world is a bit challenging to pass through.

AND TODAY YOU KNOW WHAT

I borrowed a textbook for this course from the early semester (i didn’t read that much though, lol) and it was today the due to returning it to the library. I brought it this noon and supposed to return to the library after the class finish (or after the final exam). It was rain outside after that and I decided to go home first as I didn’t bring umbrella (well I did have one before, but it was left in a bus, forgive my foolishness). So I postponed the plan to get the book back to the library. I had a good time at home to take some break, food, and study (rite, study! kkk) for the following class at 6pm, and I supposed to send the book to the library after that. At the time I was in the main desk of my fav ACES library, where I supposed to give the book, I tried to take the book from my bag, and ta-daa…it wasn’t there. Damn it! I planned to study in the library by the way. Huft. but well, yeah, I was starving though, and need to pray (its better to pray (soleh mode on) at home and eat at home. yeah, i now cook. lol, for the sake of saving money). Soon, I arrived again in the ACES library and figured out, that to extend the book for you, you just had to open to the library website, and klik renewal. TT. CONGRATULATIONS! *didn’t you recognize something? if i didn’t go to the page to page of the text book, why i renew it, rite? well, i plan to read it someday. Ulala!

Here is the damn book:photo_2016-10-13_00-19-46

 

 

You make my day!

suka suka

I finally got the beautiful flowers I would like to put in my dining room. Since couple of days after I arrived in Urbana, and looked at to my beige monotone apartment, I was eager to find something that can polish and color my flat (and my life as well, baduum). And here it is, the two rose stems and blue bubble blink.

Bought it just a day before one holiday labor day.

photo_2016-09-05_15-50-20

I can’t avoid my sight from this dazzling flowers. (some price tags are hanging there, lol)

You make my day!

Pesan

suka suka

Favorit pesan teman:

LO HARUS NORAK YAAA DISANAAA!!!

gak mau tau

gak usah sok sok an biasa

klo gak norak gak berasa keseruannya disana

nikmati semua rasa-rasa yang masuk ke dalam jiwa dan raga lo

rekam san dalam bentuk foto, video atau tulisan

ini mimpi lo dari beberapa taun yg lalu

pasti banyak banget orang yang lagi girang diluar sana ngeliat lo berangkat ke us

ambil kesempatan sebanyaknya san

banyakin temen bule

kejar waktu 2 tahun disana buat apapun yang bisa lo lakukan

cobain bar or night club disana salah satunya (syaiton)

tapi minumnya aqua ae san, ape es jeruk, haha

jangan lupa selipin nama gue dalam doa lo

biar gue juga bisa mendarat dibenua tempat lo sekarang

perluas jaringan san

klo kira-kira ada orang yang segesrek sama gue, anak anak art gitu,

kenalin dong, for my connection ae san

makasih banyak

selamat menikmati us

gue super girang pake banget

nati cerita-cerita yah gimana perasaan lo disana.

-NIZAR-

May Alloh bless us ya, zaaar…gue yakin. you will be here as well, someday, zar!

Dear Andriyana,

selamat berpetualang di negeri antah-ebrantah 😀

semoga lancar studinya

semoga semakin tangguh dan setrong di tanah perantauan

tetaplah menulis dan mensketsa

teruslah bercerita

karena diluar sana banyak cerita cerita berserakan

yang menunggu untuk dikumpulkan dan diceritakan

lets go to ubud again someday :3

-WENY BUBOS-

Aamiiin weeen..iyaa yuuuk ke yubutt lagiiih

Dear Andriyana Santoso, =)

Selamat berlayar di benua baru ya

sukseskan dirimu menuntut ilmu

jangan malu-maluin teh nini wkkk

kirim foto wisudamu 2 tahun lagi yaa

kasih peluk and tiyum! :*

-RHA-

Iraak….tunggu fotokuuu

Fi Amanillah, dear Santi!

semoga Alloh mendekapmu selalu di setiap jejak perjalananmu!

-a.n THURSINAWATI

saudari syampai syurga, MAYA-IFAH-

Acknowledgement-2

suka suka

The second credit is going to my friends who support me since the very beginning of my journey pursuing this master degree in the us dream, since the end of 2014.

  1. A.C.A.K

Yang selalu aku gangguin untuk review essay, dari jaman pertama kalinya daftar beasiswa buat Fulbright. Kemudian review essay untuk lpdp, untuk kampus. review Bahasa inggris. dan support segala aspek kehidupan yang aku alami. terekkedung. Semua tanpa terkecuali anggota acak yang sangat bisa diandalkan 24 jam 7 hari. Namun secara jarak dan ruang, dua orang ini yang paling gampang direcokin karena sama sama di Jakarta: hanoi dan ciya. All kisses too buat layung dan kiki yang lagi di jepun, hani yang mobile jokja-palembang, dan viya yang mobile kediri-cilegon.

N.H SORAYA (HANOI)photo_2016-08-17_11-36-42

KHRISTYA PUSPARINI PRAMITHA (CIYA)

photo_2016-08-17_12-22-13

TRIO RIO DE JANEIRO cabe cabean

photo_2016-08-17_12-21-41

 

 

2. A.G.I.T.A.S.I

Terkusus buat lalas yang aku gangguin buat ngajarin writing toefl ibt. :3 Syabrina yang ngajarin entreprenurship. Denli, rusnang, mary yang bikin hidup grup.

photo_2016-08-17_12-29-13

 

3. I.Z.Q.O.N. ALAY

Yang fotonya nggak ada sabar ya.. ahaha

IMG-20160731-WA0029

 

4. T.H.U.R.Z LADIES

P_20160805_113142

 

All the best for you guys. May Alloh swt bless us wherever we go.

Acknowledgement – 1

suka suka

There is no way I could arrive at this point and transform to the current figure of me without the co-existence of super awesome friends, brilliant coworkers and also marvelous family I am so glad to know and have. This notes is addressed to all of them. To you, guys! *denting piano dan gesekan biola.

DECI ANDECA ANDECI DECI RATNACARI

piping 2

Three and a half years in DECI was a significant point in my life span. Deci was my first step in my formal professional path. It enriched me not only by the engineering knowledge, but also by the warm environment. I experienced three milestones in DECI, M04 and its laydown, M8A, and Zadco Project. I can say that every single moment in DECI shaped my character and perspective better on deal with life, work and friendship.

Starting a new journey was indeed delightful yet so melancholic as I have to be apart to my current colleagues. I am so proud having an experience working with all DECI and DSME member. All of you brought a specific color that brighten my life.

May success follow us wherever we go.

I will be very happy to meeting you again, guys.

 

DUO TRAINER PRADIT & FITBRO

photo_2016-07-27_03-34-14

(left to the right: pradit, gue, fitbro)

Human on earth who overwhelm got excited when knowing that I was planning to continue my study to the united states, Pradit the syaitonirrojim (a nickname from Nizar). This tittle was given to him from nizar as he endorsed united states that much to anyone who might continue to study there. Nizar was only one of thousand of pradit’s prospective object.

Soon after Pradit went back to Jakarta’s office of DECI, I told him that I would pursue my master degree in a country where he finished his bachelor degree, united states. It’s better not to tell him unless he will boost up your spirit and make you dream and aim higher.

At this point of age (cough, cough), I somewhat think that its better to do what we can do and don’t dream too much to do this and that, yet to just look at the reality and the situation, that was what I thought. Pradit coexistence was a bit bless as he remind me that nothing impossible, dont ever sell yourself short! that was what he ever said. Be confidence but keep humble.

Together with Fidllan, Pradit lifted up and awoke my inner power to achieve my dreams, HAGHAGHAG. Thanks broh! Fidllan on the other hand was very detail and having a great critical and visioner thinking. He built my perspective on dealing with how to see a goal wider and further.

I was so glad that both of them agreed to figure out the weakness of my scholarship essays and to find its best solution from their perspective. Though at the end, I am the one who decide any suggestion that would fit best to my condition and my goals, their input was a big support.

 

BEST CO-WORKERS EVER ON EARTH

photo_2016-07-27_03-47-48photo_2016-07-27_03-54-29

photo_2016-07-27_03-38-36

photo_2016-08-17_10-56-21

Borned and grew up as a professional in this working place with these brilliant people, I scarcely  can let all the memories here thrown away. May success and bless following us wherever we go guys!

 

 

 

 

Memulai Perjalanan Baru – Illinois

Menuju Ameriki

Time to fly nearly comes! Aku masih dihinggapi rasa syukur yang berlebihan karena Alloh kasih kesempatan untuk bisa mengunjungi salah satu negara digdaya di muka bumi, All hail Amerika Serikat. *keren banget gasik. muji diri sendiri. 

photo_2016-07-21_01-54-48

(Peta Dunia Di Kamar Ogut)

Kenapa Pilih Studi ke US sik?

Haruskah kisah ini kuberi nama? (Ayu Utami ala ala –> Penulis fiksi sastra terkenal Larung ama Saman yang dapet katulistiwa award taun 2000an awal).

Dasarnya aku emang uda kepikir buat ambil studi es dua (alay) ke luar negeri dari sejak kuliah s1 gitu. Nah gatau nih dari mana cikal bakal keinginan ini muncul. Tapi yang pasti lingkungan dari kampus sih. Itu dugaan terbesarku. Tapi detailnya gimana aku juga nggak tau, tiba-tiba aja gitu perasaan itu muncul, seperti cinta kali ya. *gesekan biola 

Pertama kali dulu malah pinginnya ke Jepang. Guess why? yep, mainstream banget, dulu kecekok dorama dorama jepang. Suka sama yang ke jepang-jepangan, jadilah pingin masuk todai, tokyo daigaku, atau yang nama bekennya tokyo university. Bahkan aku ampe fotosop in foto aku jongkok manis (?) di depan gerbang merah fenomenal todai dan aku pasang di yearly note (gamau banget bilang diari) aku taun…2009 (tuju tahun lalu ternyata, uhuhuu, 7 tau lagi cinta ama rangga uda ketemuan).

 

photo_2016-07-25_00-51-28

(Jongkok ganteng (gak konsisten, manis apa ganteng sik san) di depan gerbang akamon (gerbang akamon ternyata namanya). Ini adalah cover diary bulan febuari aku taun 2009.)

Fyi sedikit, jadi aku emang hobi bikin buku diari taunan sendiri gitu, terus tiap bulannya dipisahin sama art paper tebel yang aku print ada foto akunya. Ahaha. Dreams jadi cover majalah nggak kesampeyan gini deh.

Nah setelah jepang, ada sempet ada keinginan ke Belanda, Wageningen University, karena terkenal food technologynya, maklum ane anak teknik kimia minor pangan. Ini epik, ampe aku tulis di peta gede yang aku punya, “2013” aku kasih panah ke negara Belanda. Aku berharap bisa lanjut kuliah s2 2013 disana. Eng ing eng, 2013 aku malah di DECI ratnasari (kerja di perusahaan oil and gas, pangan banget gasik (?)) yang ada di Jakarta.

 

photo_2016-07-25_00-52-12

(Sampe sekarang tulisannya masih next stop 2013, -_- )

 

Kemudian sempet pingin ke Thailand juga karena terdoktrin dosen pengembangan produk pangan di tekim. Katanya, “kalau anda ingin lanjut master pangan, sebaiknya jangan kuliah di western countries. karena prodak yang mereka kembangkan adalah prodak dengan bahan dasar yang mereka miliki, katakan gandum. Jadilah kita malah mengembangkan mie instan yang mainstreammnya dari gandum. Coba kuliah ke negara yang SDA nya mirip dengan indonesia tapi lebih maju, Thailand misalnya. Pengembangan produk pangan Thailand sangat terdepan dan menduduki perdagangan internasional yang mumpuni, bahkan masuk dengan mudah ke negara kita. Tapi memang enak sih ya produk mereka. Itu yang harus kita pelajari.” Redaksi detilnya agak lupa sik (udah 5 taun lalu gituuh, wajar kan gue lupa, ahaha) tapi intinya begitu.

Kisah aku dengan Thailand masih cukup menarik. Selesai seminar penelitian s1, aku ikutan seminar internasional di Thailand yang salah satu pembicaranya adalah researcher yang tulisannya banyak aku baca dan kugunakan sebagai referensi menyelesaikan TA ku waktu itu. Namanya AS Mujumdar, warga singapura keturunan India. Waktu temen-temen Thailand aku ceritain klo aku tertarik buat lanjut studi master s2 disana, mereka siyok, “Serius san mau lanjut disini? kita kan mirip mirip negaranya?” tanya mereka tentu dengan bahasa inggris, bukan dengan bahasa thai yang memporoskan tone dari leher, ngerasa gitu gasik? wkk. Aku pun menjawab cuma berhahaha haha dan sedikit menjelaskan kekagumanku dengan kemajuan produk pangan thailand. (Btw aku ga dapet foto ama profesornya, poor me. hix)

Dengan konsep yang sama, aku kemudian kepikir buat kuliah di India. selain mereka juga lebih maju, mereka menawarkan daya tarik budaya yang ingin aku ketahui lebih dalam. Yagasik, kita kan belajar nggak cuma buat gelar, tapijuga belajar makna hidup dan memperkaya hasanah kultural internasional. ahaha. dalih. Intinya aku penggemar felm india. Aku kebayang kalo belajar disana bisa ikutan pesta yang mainan warna warni lempar lemparan bubuk kuning merah hijau dll, pesta diwali gasik namanya itu. Dan pingin banget pake sari atau baju India di India. Penting abis.

Harapan kuliah itu nggak sirna. Aku selepas s1 memang ingin bekerja dulu baru kuliah lagi. Barulah aku mencari cari info beasiswa. Cerita awalnya kenapa akhirnya US, aku juga nggak inget. Episode ini sama dengan episode seperti tiba-tiba. Tapi aku sudah persiapkan dari akhir 2014. Novemberan. Yang aku inget, aku ada di titik dimana aku sadar bahwa education system US adalah education system terbaik di dunia. Cekidot berapa jumlah top schools dari US yang menempati peringkat peringkat terbaik. Ini kalo dari peringkat ya. Belum lagi, hampir kebanyakan buku-buku texbuk yang gue pake di kuliah, pasti semuanya keluaran penerbit US School, sesemua itu. Gue ganemu texbuk dari bukan US. Alumni-alumni US yang menokoh di Indonesia dan ada di pemerintahan, orangnya keren-keren dan bener dan bikin banyak gebrakan, Ridwan Kamil, Anies Baswedan, Ignatius Jonan, Sri Mulyani, Bambang Brojonegoro, Budiyono, Nadiem, dll. Dan aku juga pingin belajar critical thinking dan anliticalnya orang amerika, betapa spoken up nya mereka, dan terbuka untuk berdiskusi dan selalu cari cara yang efisien. Aku masih cups banget analitikal, critical dan fast responsenya. Masih merasa butuh di poles dan diasah. Itu yang aku harapkan. Ahahaa. *Bahasan bagian kenapa US nya malah cuma satu paragraf, wkk.

Illinois or where?

photo_2016-07-25_00-51-54uiuc-quad

(Atas: cover bulan januari 2009 diari aku (tetep), ga nulis dulu itu gambarnya nyomot darimana. (belom belajar sitasai dan hak cipta dg mendarah daging). Terus gatau juga itu kampus apa. wkkk. Bawah: mainsquad UIUC. hix. terharu. (sumber, http://beautyandthefeastblog.com/2010/12/13/the-top-15-foods-and-things-i-miss-about-eating-at-u-of-i-in-urbana-champaign/))

 

Waktu daftar LPDP, kampus tujuan aku adalah NYU. Kayanya disuruh belajar dan bertahan hidup di desa dulu sama Alloh, wkk. Nyenengin diri sendiri. Padahal nggak keterima di NYU. Selidik selidik sik, dugaanku karena background aku nggak terlalu strong untuk lanjut ke construction manajemen yang basicnya teknik sipil. Ini penting banget untuk bisa masuk kampus di US. They tend to find the right person who meet their program or even they might suggest you the right program that meet your background. Dan signifikannya mereka bisa liat siapa aplikan dari essay yang kita submit. Untuk kasus aku, alhamdulillah keterima di Manajemen teknik di UIUC untuk manajemen industri pangan. Kalau aku compare lagi emang program UIUC ini most fit banget ke aku dibanding yang NYU. Thankss banyak ke Alloh. Ini aku malah nggak menceritakan kenapa ke Illinois ya. Haruskan alasan ini kuberi nama? Wkkk.

All  in all, doakan aku ya guys, semoga kuliahnya lancar, berkah, bisa survive, menyerap semua ilmu dengan baik, memaksimalkan semua fasilitas, dan menjadi hamba Alloh yang makin soleh, dan menyebarkan banyak manfaat. Bahagia dunia aheerat. Aamin.

Sebagai closing aku tampilkan cover diari ku 2009 lagi yang bulan desember, nggak ada akunya sik. Hix.

photo_2016-07-25_00-51-47

(Kalimat ini aku terinspirasi dari komik nodame cantabile, si pianist ulung bersama sang konduktor yang mengejar mimpi mereka untuk bisa tampil di pusat klasikal musik dunia, vienna. Kalimat pertamanya dari komik tsb, selanjutnya ala ala.)

Aku tulis lagi deh ni versi blockquote :

Orang yang cita-citanya setinggi langit nggak pernah setengah-setengah, cih, lagi pula aku ini orang yang buruk dalam hal menyerah.

Ala ala banget gasik. Ahaha.

Kata-kata favorit lain dari temen gue bernama Pradit, “Don’t sell your self short”

Aim higher!

Pengumuman LPDP – Kamis, 10 Maret 2016

Menuju Ameriki

Dari pagi temen-temen pada nanyain kabar LPDP. Tuti udah wasap jam setengah 11an,

Riyana, gimana udah jadi pengumuman belom?

Pradit juga mulai berisik,

Sans gimana, uda keluar?

Siang siang jam 2 an Pradit lagi,

Gimana niih udah adak?..gimana siih..jadi gue yang penasaran

Anak anak sekubikel dan sekitarnya juga jadi hebring. Ditambah lagi grup line temen-temen yang pada daftar bikin profpiknya countdown. Bikin kita nyadar kaaan, pengumumannya kapan. Hix.

Term kemaren, Pradit ama  Chika dapet pengumumannya emang jam 2 an sik. Tapi ampe jam 4 pun belum ada email atau sms masuk. Dah, lagian LPDP juga nggak ngasih tau jam nya sik, cuma tanggal 10 maret 2016, yang masih berlaku sampe jam 12 malem nanti. Pengumuman seleksi pertama kemarin aja jam 9 maleman. Yah, mungkin  jam segituan, atau tetep at least ampe 23.59. Berusaha menenangkan diri sendiri mode on.

Hari itu gue lupa, ada kerjaan apa gimana, tapi gue masih di kantor ampe jam 20. Terus gue inget gue mau nyari vitamin E. Akhirnya sebelum pulang gue mampir ke Giant Mampang. Setelah bayar dan gue berjalan ke pintu keluar Giant, gue denger notif imel dari hape, lupa sik denger notif atau gimana, pokoknya gue langsung buka hape karena saat itu hape lagi gue pegang. Masuklah email dengan judul HASIL SELEKSI SUBSTANSI BLABLABLA.  Gue pernah denger katanya, klo nggak lulus judul imelnya PENGUMUMAN KETIDAKLULUSAN gitu.. Keras beut yak. Tapi tetep aja dengan judul Imel HASIL SEELEKSI SUBSTANSI BLABLABLA, gue tetep dagdigdug karena siapa tau LPDP gantii metode, ngasih subjek imelnya sama semua ke yang lulus ataupun galulus.

Gue pun agak ragu, well takut, buat ngescrool email. Tarik nafas terus ngescrrool dan langsung liat tulisan Boold, ditengah gede, LULUS. Mata gue langsung nyreces. Nangis deres bawang  bombay.

LULUS SUBSTANSI

Alhamdulillah.

Gue pun berfikir, jarang jarang kan gue mikir, ini beneran imel buat gue kan. Nggak ada nama atau identitas gue gitu. Sempet ragu ini nggakk imel nyasar kan. Taapi kemudian gue ngabarin keluarga dan temen temen, dan malah kemudian baru ngecek ke akun web, untungnya bener qaqa!! Huft.

Jalan dari Giant ke rumah nangis awak. Wkkk. Malem-maleem nggak ada yang merhatiin lah ya. Itu klo lagi dirumah, gue sujud syukur banget. Masih jaim sujud syukur di tempat umum. Heu. Lebai yak nangis, tapi gue beneran gabisa berenti nangis di jalan. Baru deh ampe rumah stay cool. AHAAHA.

Rasanya perjuangan satu setengah tahun kebelakang lepas bersama air mata gue malam itu. Gue pingin banget meluk Alloh banget. Dia super baik parah.

Ya Alloh jadikanlah aku hambamu yang selalu bersyukur, soleh mode on. Dan semoga semua yang aku usahakan di muka bumi menjadi jalan dan bekal bisa ke surgaMu tanpa hisab. Aamin.

Tapi disisi lain gue juga sedih. Temen-temen seperjuangan gue di deci dan di diluar deci, nggak semuanya  lulus. TT. Salah satu sahabat terbaaik gue juga belum Alloh kasih LPDP. Jujur itu cobaan berat, karena menjaga perasaan orang lain lebih butuh usaha keras daripada menjaga perasaan sendiri. Gue harus menahan kebahagiaan, gue gboleh ngepos banyak banyakk tentang LPDP di Grup wasap yang gue sering curcol disana. Tapi gatau mau gue lepasin dimana. Alhamdulillahnya Alloh masih berrikan teeman-teman terbaik lainnya yang bisa gue curhatin tentang LPDP, dan kemudian PK dan proses proses berikutnya. Tapi tetep ada yang kurang klo gak diceritain di grup itu. Tapi gue tau rasa sedih itu. Dan berusahan nggak  banyak, atau bahkan jatohnya ngga cerita sama sekalii tentang proses LPDP berikutnya.

Kebahagiaan seperti kesedihan adalah rasa yang harus dikendalikan. Seperti itu pula cinta, karena jika tidak, kau akan terlalu letih saat bangkit dari sedih, atau terlalu sakit saat jatuh dari senang menjadi susah. Ciptakan gap yang cukup diantara keduanya. Kecukupan yang bisa kau lampaui. -Andriyana Santi-

Malah jadi berpuisi ala ala. Wkk.

 

 

 

Pesantren Kilat

suka suka

Tiga tahun berada dalam hiruk pikuk ibukota berkontribusi menurunkan kadar iman dalam dadaku. (Nyalahin ibukota). Tahun pertama kembali ke jakarta 2013 silam, aku banyak menginvestasikan pengeluaran untuk lift up nasionalisme di dalam hidupku dengan cara mengexplor indonesia timur (gamau banget bilang jalan-jalan, wkk) seperti ke Toraja, Ujung Pandang, Bira, Buru, Ambon, Ternate, Tidore & Sofifi. Tahun kedua, 2014, kugunakan tabunganku untuk filled up kebutuhan rohani mengunjungi tanah para nabi. Tahun ketiga, aku gunakan untuk berinvestasi dalam dunia pendidikan, baik untuk persiapan sekolahku ke big apple (aamiin), ataupun untuk pendidikan orang lain (membangun beasiswa indonesia berpendidikan tinggi).

Di awal (masih awal lah ya) tahun ke-4 ini, 2016, aku ingin menyeimbangkan tabung hidupku lagi, nasionalisme-islamisme-kapitalisme harus seimbang (beuh, berat). Kadar yang berkurang yang aku rasakan adalah tabung rohani, ia melemah. Ketika tahu akan diadakan pesantren kilat al-quran apalagi di adakan di lembang, euw, aku super excited se excited excitednya. Alhamdulillah ada temen-temen yang juga mau ikut. Extremely happy.

Summary (I hope i can said so) Empat Materi

1. Materi pertama Q.S Al A’raf 80-84

Materi pertama tentang lgbt. Fundamentalist meyakini bahwa aktivitas sex lgbt secara jelas di peringatkan oleh Tuhan sebagai tindakan yang tidak boleh dilakukan. Nasehat ini disampaikan Alloh melalui Q.S Al A’raf 80-84 dalam kisah nabi Luth. Cekidot,

“(80) Dan (Kami juga Telah mengutus) Luth (kepada kaumnya). (Ingatlah) tatkala dia Berkata kepada mereka: “Mengapa kamu mengerjakan perbuatan faahisyah itu, yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun (di dunia ini) sebelummu?”(81)Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk melepaskan nafsumu (kepada mereka), bukan kepada wanita, kamu Ini adalah kaum yang melampaui batas. (82). Jawab kaumnya tidak lain Hanya mengatakan: “Usirlah mereka (Luth dan pengikut-pengikutnya) dari kotamu ini; Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang berpura-pura mensucikan diri.” (83). Kemudian kami selamatkan dia dan pengikut-pengikutnya kecuali isterinya; dia termasuk orang-orang yang tertinggal (dibinasakan). (84). Dan kami turunkan kepada mereka hujan (batu); Maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang berdosa itu.”

Namun, salah satu pembicara menekankan bahwa sikap terhadap lgbt inilah yang perlu di sadari untuk dilakukan secara manusiawi. Dalam arti, lakukan project yang mengenyampingkan pembahasan lgbt, seperti hapy family project yang mendukung keutuhan sebuah rumah tangga yang terdiri dari ayah laki laki, ibu perempuan dan anak. Atau agenda lain yang mengalihkan fokus mencecer lgbt itu sendiri. Create another big stage that show more interesting things. This new big stage will evaporate lgbt gradually. Tidak dicatat suatu dosa sampai ia dilakukan. Sementara niat baik sudah dicatat meski baru di hati. Tuhan berbaik hati, karenanya, keinginan untuk melakukan homo sexual belum dikatakan berdosa sampai ia dilakukan. Oleh karena itu, faktor internalnya adalah menahan dan mengelola hasrat untuk mencoba atau melakukan hal tersebut. Sedangkan pembicara kedua dalam topik pertama ini menekankan pentingnya ilmu agama dan pendidikan seks dalam keluarga.  Ilmu umum no.1 atau ilmu agama no.1?

2. Materi kedua  Q.S Al isra 1-7. 

“(1). Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidilharam ke Al Masjidilaksa yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (2). Dan Kami berikan kepada Musa kitab (Taurat) dan Kami jadikan kitab Taurat itu petunjuk bagi Bani Israel (dengan firman): “Janganlah kamu mengambil penolong selain Aku. (3). (yaitu) anak cucu dari orang-orang yang Kami bawa bersama-sama Nuh. Sesungguhnya dia adalah hamba (Allah) yang banyak bersyukur. (4). Dan telah Kami tetapkan terhadap Bani Israel dalam kitab itu: “Sesungguhnya kamu akan membuat kerusakan di muka bumi ini dua kali dan pasti kamu akan menyombongkan diri dengan kesombongan yang besar.” (5). Maka apabila datang saat hukuman bagi (kejahatan) pertama dari kedua (kejahatan) itu, Kami datangkan kepadamu hamba-hamba Kami yang mempunyai kekuatan yang besar, lalu mereka merajalela di kampung-kampung, dan itulah ketetapan yang pasti terlaksana. (6). Kemudian Kami berikan kepadamu giliran untuk mengalahkan mereka kembali dan Kami membantumu dengan harta kekayaan dan anak-anak dan Kami jadikan kamu kelompok yang lebih besar. (7). Jika kamu berbuat baik (berarti) kamu berbuat baik bagi dirimu sendiri dan jika kamu berbuat jahat maka kejahatan itu bagi dirimu sendiri, dan apabila datang saat hukuman bagi (kejahatan) yang kedua, (Kami datangkan orang-orang lain) untuk menyuramkan muka-muka kamu dan mereka masuk ke dalam mesjid, sebagaimana musuh-musuhmu memasukinya pada kali pertama dan untuk membinasakan sehabis-habisnya apa saja yang mereka kuasai.”

ayat 1. perjalanan rosul (al haram->al aqsa)

ayat 2. perjalanan musa dan bani israil (mesir -> palestina)

ayat 3. perjalanan nabi Nuh (irak -> turki). Nabi nuh adalah nabi yang paling banyak bersyukur. Dari ratusan tahun berdakwah, pengikutnya tidak banyak. Motonya nampaknya hasil akhir adalah urusan Alloh, sing penting berusaha dulu rek. Sekip kenapa pembicara tetiba ngomongin Umar Mochtar: guru ngaji di Libya yang ditakuti tentara penjajah itali. moto Umar Mochtar adalah,

Kami bukan mencari kehidupan tapi mencari kemuliaan.

Ngomongin mochtar jadi inget Mochtar Riyadi, lagi baca buku doi, si banker top markotop pensukses BCA. Back to topic.

tetaplah berada di orbit keberkahan

ayat 4. dua kerusakan yang dilakukan bani israel itu di madinah dan palestina

ayat5. sekip.

ayat6. Kaum yahudi menang sekali lagi dengan harta dan pemuda-pemuda yang militant. Yuk belajar pintar ilmu dunia kaya yahudi. Meski mereka tertulis dalam kitab mendapat bantuan Tuhan menjadi golongan yang mumpuni, sebagai manusia yang arif, kita harus bisa meniru gaya hidup yang baik dari mereka. (self opinion)

ayat7. sekip

Menurut tafsir, yahudi hanyak akan bertahan selama 76 tahun. Yaamfun, kaum yahudi ini emang outstanding banget, ampe di bahas di kitab suci. Lah kaum pribumi ini ada dimana. #remah remah

3. Materi ketiga by Ustad yang habis belajar dari Jordan (Pemilik Pondok Quran)

Mata kita akan sehat karena tiga hal menurut Imam Syafi’i: 1.melihat musaf dan membacanya. 2. melihat ka’bah secara langsung. 3)Melihat yang hijau hijau.

Kunci menghafal Al Quran: BERIMAN & YAKIN, kak!

Q.S Al Baqarah 121.

Orang yang kami beri kitab, mereka membacanya sebagaimana mestinya, mereka itulah yang beriman kepadanya. Dan barang siapa ingkar kepadanya, mereka itulah orang-orang yang rugi”

Definis Alquran: Perkataan Alloh, Mukjizat, Tidak bisa dibantah (otentik)/mutawattir, dan membacanya adalah ibadah.

Amal yang dicintai Alloh adalah yang dawam (konsisten) walau sedikit, kak!

Q.S Al Ahkaf.

“Sesungguhnya orang-orang yang berkata, Tuhan kami adalah Alloh, kemudian mereka tetap istiqamah, tidak ada rasa khawatir pada mereka, dan mereka tidak pula bersedih hati”

4. Materi keempat, Metode belajar Alquran

Q.S Al Qamar 22.

Dan sungguh, telah kami mudahkan Al Quran untuk peringatan, maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran”

Al Quran seharusnya: DIBACA. DIHAFAL. DITADABURI.DIAMALKAN.

ane masih ditahap pertama gan, dibaca. dihafal masih tertatih tatih. Doakan ya biar bisa move my step to next stage. Euw.

 

Yang bikin pesantren kilat ini berkesan banget juga adalah lokasinya, di sebuah lembah di Lembang milik Nurul Fikri Boarding School. Sedap bangeet. I felt like i was tasting part of heaven!

P_20160305_135337

View dari pendopo dibawah lembah plus bunyi gemericik air sungai 

P_20160305_161108_LL

Setelah Makan Sore bersama Bu Rodiah yang semangat berilmunya tinggi. Keren buk!

P_20160305_175028_BF

Kembali ke penginapan karena hujan berjatuhan

P_20160306_103408_BF

Setelah Materi-4 dan siap siap kembali beraktifitas seperti biasanya

Alhamdulillah semuanya lancar. Ketemu dedek dedek angkatan 2013-2015. Such a cute younger sister yang menginspirasi. Suara Panitia Siti yang kece badai saat mengimami solat tahajut. Terenyuh. Kau hebat dik! Thanks so much for panitia M2Q 2016. :3

Semoga semangat menjaga asupan rohani ini everlasting and berkah, amiin!

 

marah marah nggak marah marah

suka suka

Rasa marah cukup membingungkan. Aku heran kenapa aku tidak marah besar saat mbak-mbak penawar kartu kredit salah satu bank di indonesia malah menyalahkanku melalui whatssapp karena kartu NPWP ku ketinggalan di booth mereka dan menyalahkanku kedua kalinya karena tidak mengambilnya segera. Saat pesan itu aku baca, aku sedang menyelesaikan personal statemen ku di salah satu warung kerja favoritku (di kalcit). Aku tidak ambil banyak pikir kepada mbak mbak itu dengan tidak membalas pesan itu meledak ledak. Padahal biasanyanya aku mudah marah atau protes dan meledak ledak untuk hal hal sepele.

Seperti aku yang muak dengan salah satu adik kelas di kampus yang kami bertemu tanpa sengaja di sebuah interview beasiswa. Aku merasa familiar dengan wajahnya. Sekali melihatnya aku tidak menyapanya. Tapi ia pun tak melihat ke arahku meski kami sempat bertatap mata. Tapi kemudian kami bertemu lagi dalam kondisi sempit yang memungkinkan untuk menyapa. Setelah kusapa terlebih dahulu memastikan bahwa ia si adik kelas yang aku juga tak tahu namanya, dia langsung bersikap ramah seperti sales. Ohiya kaak…apa kaaabaar? Yaampuun..euw. bikin males. Aku kasi tau namaku in case dia juga lupa namaku. Tapi kemudian ia mengangguk-angguk sambil mengatakan iya kaak tau. Then, wot? Dia tau tapi tadi diem diem aja. Minta di peres (hobi salah satu temen kantorku klo lagi marah, meres baju, ahaha). Tapi karena mau iview ya aku nggak terlalu masalah sik. Tapi masih keinget sampe sekarang. Haha. Sedangkan mbak mbak yang jelas-jelas nyalahin melalui wasap dengan potongan kalimat, “mbak yang salah sih…” euw. Well, untung saja aku lagi fokus dengan tetekbengek personal statemen, jadi nggak aku gubris, meskipun jadi bikin pingin ngebatalin mau daftar CC di sana, cuma sebatas pengen sih, nggak mau beneran soalnya selama ini dua kali apply cc ditolak, ahaha. Tapi aku bingung juga siy, kok bisa ya aku nggak peduli dengan umpatan mbaknya. Yang jelas, aku tidak sedang peka dipojokkan. Sehingga aku berkesimpulan bahwa ya, rasa marah itu situasional.

Kemudian pun aku coba cari tahu tentang rasa marah itu. Ia seperti rasa rasa yang lain, juga diatur oleh hormon, kali ini testosteron. Produksi testosterone ini mungkin tidak meningkat drastis saat aku disalahkan mbak mbak itu. Hormon lain yang mengatur kefokusan mungkin yang sedang bekerja. Yang jelas aku sedang tidak bahagia-bahagia amat dan tidak sedang jatuh cinta. Serotonin aku harusnya tidak begitu berlimpah sehingga bisa menutupi testosteron. Hormon yang meniadakan dan tidak memunculkan kemarahanku tadi aku yakin, hormon bekerja (?) menyelesaikan personal statemen. Ahaha. Well, however, agama pun mengajarkan bahwa marah juga diperbolehkan, marah yang tepat. You must have an ability to define the acceptable anger. Wkk, dalih gamau ngasih contoh. Meski demikian, salah satu kriteria orang bertakwa menurut .QS Ali Imran 134, adalah orang yang bisa menahan amarahnya.

So, jangan marah ya! Atau marah yang keren lah!

Tetep ganteng dan soleh saat marah!

wawancara lpdp – 11 feb 2016

Menuju Ameriki

raw materials/kisi kisi untuk temen temen ane deci graduate & geng back to skul  & lgd20c /siapapun yg mauk. untuk keperluan express, nggak ane edit yak. mau napas duluk. (versi udah sedikit di edit)

Aku  menegapkan badan berjalan membawa dua jinjingan tas, satu berisi 5 buku yang ingin aku pamerkan kepada para interviewer, satu lagi tas utama ku yang berisi tak perlu kuceritakan lah ya. Aku hanya menatap kedepan berjalan kearah panggung melalui jalur tengah. Aku tidak memerhatikan meja-meja yang aku lalui berisi puluhan kelompok kelompok interview lain yang sedang melakukan drama interview yang mungkin menciptakan kebaperan, air mata, adu domba, atau mencari cari kebohongan tujuan kenapa mau sekolah tinggi. Pun aku tak menatap ke arah meja di mana aku akan di sidak. –Yang aku tahu, aku harus menuju meja no.22. Aku sudah persiapkan banyak untuk interview ini. Aku pun sudah menggunakan kerudung favoritku yang kubeli di depan masjid nabawi setahun lalu (keren g sik. visioner (?) abis. pamer) yang rencananya mau aku pake pas lamaran sama aa’ (tapi aa’ nya nggak ngelamar-ngelamar, yaudah ane pake buat ngelamar beasiswa aja..kali kali berkah madinah nya masih nempel, musryik sih itu ya, euw. miris. ahahaa). Yang pasti, tinggal Tuhan yang menggerakkan bagaimana lisanku berbicara dihadapan tiga interviewer imoet dan lutju yang kini aku sudah berada dihadapannya.

_________________________________________________

 

uda salam sapa cepika cepiki sok asik sama interviewer, dan duduk manis.

“baik santi, saya dari itb” kata bapak yang duduk di tengah.

“saya dari its” kata bapak di sebelah kanan.

“saya dari ugm” kata ibu di sebelah kiri.

Santi: (Surprisingly, mereka tidak menggunakan bhs inggris. Was it a trap?)

Itb: oke, sekarang kita mulai ya. Untuk keperluan lpdp, interview ini akan di rekam.

Santi: oh saya perlu maju lagi mungkin pak? (reflex menggerakkan badan untuk memajukan kursi dan meja. Ceritanya sigap)

Itb: nggak perlu nggak perlu, nanti saya malah kabur. (sambil mencondongkan badannya kebelakang seperti takut santi serang).

Ber4: (tertawa)

Itb: santi tolong ceritakan tentang diri kamu, mau kuliah kemana, kenapa ambil itu, dan kedepanny mau ngapain?

Santi: (eng ing eng, jawab pake bahasa apa ya. Mikir sambil angguk angguk ramah (mungkin) mendengarkan pertanyaan yang langsung berentet itu) kayakya lebih enak pake Bahasa Indonesia ya pak. (lebih bonding dan dekat. Ah, satu Bahasa  itu memang pengikat jiwa pikir santi bukan untuk berdalih jawaban itu baginya lho. pfft)

Its: ya, yaa…boleeh (aura ramah)

Santi : eh tapi I try to speak english deh pak (dia emang udah pingin speak in English sesungguhnya. Karena imel dari lpdp menyatakan interview dilakukan dalam Bahasa inggris. Tapi ia sekaligus ingin merasa berbicara lebih dekat dengan Bahasa Indonesia kpd interviewer. serakah sekali santi memang.)

Its: yaya boleh juga…

Santi : (tangan di meja lalu bergerak gerak saat berbicara) although I was born in pekalongan, I grew up in Jakarta for almost 12 years. (jeda, sambil membuat contact eye dengan ketiga interviewer dan memasang muka ramah andalan: senyum terbuka gigi keliatan). My mother had shaped me to a person who would like to contribute to a community. My first contribution was to participate in a dance competition among kindergarten student.

Its: (tertawa positif menunjukkan aura terhibur)

Santi: (gain a more confidence)……….f%%%$###@#&&#$%^%^&&&…(santi menceritakan prestasi dan kontribusi unggulan dari sd sampe sma. Tepat ketika menceritakan kontribusi di karang taruna rumah tempat tinggal, Its memotong)

Its: (angkat tangan santai dan berbicara ramah), ceritanya langsung dari kisah undergraduate saja waktu kita kan juga terbatas ya.

Santi: (well abis ini langsung ke undergraduate sik, pikir santi. Ia kemudian meminta maaf tersenyum lebar mesem mesem. Dan menceritakan researchnya. kenapa akhirnya memutuskan ke DECI dan mengambil s2 di construction management. NGGAK LINIER banget. Sasaran empuk ini mah. Sudah diperhitungkan. Santi sudah punya jawaban jawaban andalan, tapi tidak semuanya ia ceritakan. Agak dodol. Skip banget dia, termasuk buku yang ingin ia pamerkan pun sekip tak dia pamerkan. Kelamaan story di tentang diri kamu sik tadik. Yang penting future plan malah nggak dalem dijelasin).

Itb: plan kamu ini nggak jelas

Its: kamu sebenerya mau ngapain abis lulus s2?

Santi : (tersenyum positif elegan  mengangguk angguk), future plan saya ingin terlibat di industri kontruksi.

Its: pingin balik ke dsme?

Santi: tidak

Itb dan its: (shock berjamaah), kenapa kok gabalik? Terus maunya kemana?

Santi: dsme saat ini lebih banyak mengerjakan  proyek dari our mother company (Bahasa campur campur ala ala). Proyek yang kami lakukan semuanya adalah proyek diluar. Honestly, peran dsme untuk Indonesia sejauh ini secara langsung adalah baru membuka lapangan pekerjaan. (santi elaborate dari jawaban temennya yang udah lolos lpdp ketika ditanya apa peran dsme untuk Indonesia).

Itb: tapi rencana studi kamu ini nggak jelas. Nggak menuliskan semester berapa ambil apa.

Santi : (siyok. Nulis ah, pikirnys. Kan Cuma itu isi essaynya, rencana ambil apa aja). mmm…saya nulis deh kayaknya pak, kurang detil ya? (santi pun menjelaskan kembali mata kuliah yang ingin dia ambil.)

Its: sudah kontak profesrornya?

Santi: sudah pak, lewat linkedin.

Its: sudah berbicara tema temanya?

Santi: belum pak.

Itb: baru dianggap jadi teman dia pak.

Santi: (angguk angguk tersenyum) iya pak. (kemudian dia mikir, gue kan non thesis program, harusnya gue tekankan itu lagi tadik TT. Pikir santi setelah selesai wawancara. Doh)

Its: gini gini, jadi pingin di perusahaan apa? Ada contohnya?

Santi: (itu baru mau dia jelasin juga). XX atau XY, pak.

Its: loh, kamu tau XY, yang ada di bandung itu? (takjub kayanya)

Santi: di karet Jakarta juga ada kok pak (yang santi tau malah yang di karet). XY ikut bikin power plant untuk mendukung program Jokowi 35000 MW di batang. Karena itu saya tertarik untuk terlibat di XX atau XY.

Ketiga interviewer: (angguk angguk).

Itb: kamu dari pekalongan sebelah mana?

Santi: sragi, pak.

Itb: pekalongan coret itu mah.

Its: dari pekalongan juga dia.

Santi: ohiya, bapak pekalongannya dimana?

Itb: saya mah pekalongan kota.

Ber4: (tertawa)

Ugm: (yang sepertinya ibu sikologi. Ibu ini tidak banyak bertanya. Santi melihat binar binar kepuasan akan jawaban-jawaban santi saat menceritakan kisah hidupnya di awal. Mungkin baginya itu cukup). Kamu kan punya semangat yang tinggi untuk berpendidikan. Apa sih value yang ditanamakan di keluarga kamu sehingga kamu mau terus berpndidikan tinggi. Kalau saya liat kan orangtua kamu nggak tinggi tinggi amat sekolahnya.

Santi: (tetap tersenyum elegan sebelum menjawab), iya bu. Ayah saya selalu mengajarkan matematika sejak kecil dan berfikir logis mungkin itu yang membuat saya cukup bersinar dalam mamtematika. Kalau ibu saya menjadi…mm…pihak yang mensupport saya untuk mengikuti berbagai perlombaan. Namun selain itu, saya juga terinspirasi dari berbagai buku yang pernah saya baca…salah satu yang menginspirasi saya adalah tetralogy pulau buru nya pramoedya.

Its: wah bacaan kamu berat yaa…

Santi: salah satunya aja kok pak (nyengir). (kembali menatap ibu ugm). Cerita pendewasaan minke dalam cerita itu menginspirasi saya untuk terus maju….%%^^#&#$%&% (summary tentang minke)

Ugm: (menurut mata santi, ibu ugm itu angguk angguk senyum kagum. Owhyeah, the power of minke. Seems kaya gitu sik. semowgaa)

Itb: hmmm….kamu sudah punya pacar?

Santi: belum pak.

itb: kalau ketemu disana gimana?

Santi: selama ini saya selalu bisa menjaga tanggung jawab saya. Seperti saat kuliah di itb pun, semuanya berjalan lancar.

Its: ah itu mah belum ketemu ajaa.

Santi: (tertawa elegan (?)), kalau ada ya gapapa juga si pak. Tapi mungkin keputusan berkomitmen bisa setelah saya menyelesaikan tanggung jawab saya terlebih dahulu.

Ugm: (angguk angguk).

Its: biasanya sih kalua umur 20an, nanyanya siapa kamu. Kalua udah 30an, siapa aja boleh…

B4: tertawa.

Ugm: santi, kalau kamu tidak mendapatkan lpdp gimana?

Santi: (muka mikir) hmmm…..(santi bergumam tapi masi berpikir sejenak. ia tau ia membutuhkan LPDP. kalimat seperti apa yang sebaiknya dikatakan. ini salah satu pertanyaan yang tidak disiapkan dengan baik menurutnya. ia hanya mengingat satu artikel tentang kisah penerima LPDP yang juga pernah ditanyai hal ini. penerima  itu menyatakan bahwa ia harus terlihat memiliki rencana yang jelas dengan memiliki plan B. agar tidak terlihat lama berfikir dan memutuskan, santi menjawab dengan jawaban diplomatis memutar yang malah ditertawakan salah satu interviewer. wkk) saya merasa bahwa visi lpdp….

itb: (tertawa sambil menyenderkan badannya kekkursi tepat ketika santi mengatakan visi lpdp)

santi: (o man! did i say something fishy?! euw, berusaha tetap fokus meski sempat terdistract. bapaknya ngeselin banget. ahaha. santi pun mengulangi kalimatnya) saya merasa bahwa visi lpdp sejalan dengan visi saya di masa depan untuk membangun indonesia. saya sangat sedih jika tidak mendapatkan beasiswa ini. tapi jika begitu, saya akan tetap mencari alternatif beasiswa lain.

ketiga interviewer: (angguk angguk)

selesai.

sungkeman kepada ketiga interviewer dan mengucapkan terima kasih.