AKHIRNYA BELAJAR MENGEMUDI

suka suka

Waktu ke Toraja akhir tahun 2013 lalu, aku ketemu bule bernama David, seorang guru TK di Okpo (kota dimana kantor pusat perusahaan aku sekarang bekerja juga berlokasi gan, jadi merasa ada sedikit benang merah gitu, haaha). Doi sempet berkespresi ngetawain aku gan karena aku nggak bisa ride motorcycle. Ahaaha. Sialanski juga sih doi. Karena ya emang buat muterin Toraja paling pas pake motor. Tapi tenang waktu itu ada malaikat aku gan disana, jadi aku gaperlu bisa bawa motor (mutualisme aja, aku motoin doi, doi mboncengin aku, balance nggak tuh, haaha). Kedua, dulu waktu kuliah, ada temen yang tau kalau aku suka banget travelling, eh waktu doi tau aku nggak bisa nyetir mobil malah komen, hah! lo suka travelling gabisa nyetir san?? hello! wkkk,,,langsung lah aku bales, emang rumus dari mana suka travelling harus bisa bawa mobil, biji. Ahaaha. Tapi emang aku pingin bisa nyetir mobil juga sih sesungguhnya. Tapi belom dapet kesempatan aja. :p

Dari situlah, aku tersulut untuk pertama, mahir bawa motor (maklum gan, aku emang bocah yang nggak suka dilecehin). Aku buktikan ke Davit. ahaaha. Dan papaku maulah doi ngajarin aku riding motorcycle. Beberapa kali tiap malam habis aku pulang kantor. Papaku juga uda kelar kerja kan kalo malem, pas lah waktunya. Kemampuan motor ku ini belum bisa aku buktikan di Jakarta sih. Masih cupu. Tapi kemudian aku memberanikan diri nyewa motor waktu ikutan Ubud writer festival Oktober 2014. Eh dapetnya matic. Lah gampang banget gan, cuma aku belom ngeh cara nyalainnya aja. Ahaaha. Akhirnya aku pun berkeliling kota Ubud yang damai itu pake mio coklat manis. Asik deh.

Kalau nyetir mobil, berhubung aku belum tertarik (?) beli mobil gan, meski di ece sama temen kuliah dulu, males juga kan belajar naik mobil kalo belom tertarik (bc:belom ada dana) beli satu kendaraan itu. Tapi kemudian gan, hidayah turun dari Tuhan. Aku dapet panggilan dari perusahaan baru untuk interview pertama. Eh ternyata doi butuh pelamar pelamar yang punya car licence. Jadilah waktu ditanya aku udah punya apa belom aku bilang belom punya dong, pas doi tanya di indonesia bikinnya berapa lama (interviewer aku orang jepang gitu), aku bilang aja 1 sampe tiga bulan, lah aku kan juga perlu masukin waktu belajarnya gan. Muwakaka. Padahal kata temen, bikin SIM sehari juga bisa.

Alhasilnya atas bantuan temen kantor aku gan, di rekomendasiin yang deket lokasi rumah aku itu di persemija mampang. Maklum papa aku juga belum bisa bawa mobil, jadinya aku pake jasa orang luar deh. Deket gan dari rumah aku. Lumayan nggak lebih 10 menit saja by ojek and jalan kaki. Bapak yang ngajarin namanya pak Udin. Ngajarinnya asik, tapi kadang doi suka bikin tegang seolah-olah kaya lagi ngetes mental kita gitu, apa emang lagi ya, pfft. Aku pertama dateng siyok gan karena langsung disuruh duduk di bangku setir. Nggak ada intro apa-apa, langsung aja hajar. Lah lah lah. Piye iki. Yah, karena kayanya mereka yakin banget, yaudah deh, ane masuk lewat pintu sopir gan. Nelen ludah, baca bismillah, masuk mobil.

NONTON VIDEO BELAJAR DI YOUTUBE DULU

Untung gan, aku agak tenang, soalnya hari sebelumnya, aku udah coba nonton yutub how to drive a car gitu. Dapetlah video kece, dari lembaga LDC, learner driving centre, di US. Doi videonya asik, per chapter, dari pengenalan mesin ampe segala tetek bengeknya, detil. Tapi aku cuma nonton sampe video ke-4 karena bahasannya udah agak mulai bikin bingung. Tapi dari situ aku tau dasar kendali mobil, bahwa setir mobil yang kita pegang itu untuk mengendalikan arah dua ban depan. Ahaaha, bagus banget buat super pemula kaya aku gan. Itu yang paling aku inget dari empat video yang aku tonton. Sama dasar dasar tombol di dashboard, lampu belok, dan bagian yang akhirnya aku tau adalah pengendali rem belakang, sesuatu yang ada beriringan dengan pengatur gigi itu. Karena uda bosen dengan video LDC yang makin sulit, aku pindah ke video Claire’s 1st driving lesson – Getting Moving (https://www.youtube.com/watch?v=1_tEmVy2pak) yang ternyata juga punyanya LDC. Lagi asik nonton claire di jam istirahat di hari jumat yang panjang, temenku yang ngerekomendasiin peremija mampang ke aku itu komen, “Lah mbake, bukannya lebih asik nonton yang bahasa indonesia ya, entar beda setir lagi”. Aku pun langsung ngeh. Iya juga ya. Toyor kepala sendiri. Ahaaha (beneran ini nggak lagi belagu). Terus pasti kan jauh lebih gampang dicerna dalam waktu singkat. Untungnya juga, si LDC dan claire punya setir kiri sama kaya Indonesia. Tapi aku langsung ganti keyword di youtube dengan bahasia indonesia. Banyak video yang membantu. Yang paling aku suka video animasi perpindahan persnelling (https://www.youtube.com/watch?v=JXCk3inQOqo), jadi aku ada bayangan bentukan si para gear-gear itu, posisi gigi 1, 2, 3, 4, 5, Netral sama R.

Masih antara siyok dan mencoba mengatur ketenangan gan, aku melakukan yang pertama paling bisa aku lakukan, pasang sabuk pengaman. Muwakaka. Pak Udin pun kemudian ngasih saya kunci dan nyuruh nyalain mesin. Sampe pertemuan kedua hari ini, aku selalu nyalain cuma ampe ON, nggak sampe mentok, run the machine. Ahaaha. Aku berjanji di kelas ketiga, tidak akan aku ulangi. Dan nggak kaya Claire banget lah ini gan first getting movingnya, nggak ada penjelasan-penjelasan dulu apalah gitu. Langsung tancap!   Aku pun baca mantra-mantra bismillah lagi. Sampe akhirnya aku bisa ngemovingin ini biji. Yeaa.

Well, nyetir mobil ternyata enak juga. Setiap kali aku mau lewat 3o kmh pasti pak udin langsung bilang, jangan lari jangan lari. Pokoknya aku langsung berusaha megerti bahasa kilatnya pak udin ngajar gan. Untungnya mudah dimengerti. Hiihi. Teken kopling, dua bawah. Kopling masuk, rem pelan pelan. Puter semua, balik langsung. Terlalu ke kanan. Kiri aja, pelan. Jangan lari. Kiri. Jangan lari. Begitu kira-kira gan. Sama berbagai gerakan-gerakan tangannya.

Rute hari pertama dari mampang ke trans tv sampe warung buncit tembus pasar minggu, masuk komplek-komplek, keluar duren tiga, sampe deh mampang lagi. Tak terasa gan, cepet juga satu jam. Kelas kedua kami lewat gatsu, nembus senayan, kebayoran baru, blok m, antasari, sampe mampang lagi. Mantap. Yang masih aku agak ragu ngepasin ke badan jalan, gan. Apalagi di jalan yang ngepres. Terlepas dari itu semua, aku bingung juga ini, lah kalo sampe latian selesai ane belom punya mobil gimana ya. Ahaaha. Well, kita pikirkan nanti. Semoga diterima di perusahaan baru itu deh gan.

Aku sejatinya nggak bermaksud menambah jumlah kendaraan pribadi di jakarta yang udah akut gan kondisinya, macetnya, penuhnya. Tapi ya bagaimana ya gan, penjelasannya cuma tuntuan pekerjaan, pfft. Kalau dari hati, ane prefer punya mobil dengan rumah di luar jabodetabek gan. Atau kalau keadaan memaksa ane tinggal di jakarta dan harus punya mobil, ane berusaha pake pas akhir pekan aja. Nggak mau menambah kesesakan lalu lintas Jakarta. hikss. (idealis gilak).

BIAYA KURSUS MENGEMUDI WEEKEND DI PERSEMIJA MAMPANG PER MEI 2015

Well sedikit info. Ane ambil latihan di PERSEMIJA MAMPANG sebrang hotel Maharani, biaya total 885rb untuk 7 jam gan, itu sama bayar supirnya. Rinciannya:

Biaya pendaftaran: Rp 20.000

Biaya kursus 7 kali pertemuan (1jam/pertemuan) harga weekend: Rp. 725.000

Biaya pelatih tiap pertemuan Rp 20.000, 7 kali : Rp 140.000

Selamat berlatih mengendarai gan. Aku baru kelas kedua hari ini, rencananya kemampuan ini mau aku coba pekan depan gan di ternate, pulau kecil dengan diameter sekitar 15 km itu. Tawaf lah aku gan rencananya nanti disana pake mobil ya. Temen perjalanan aku sih nggak setuju aku nyetir nanti disana. Lobi lobi dikit lah ya. Doaian aku gan. Yeah!

KESIMPULAN

Dari proses aku belajar mengendarai selama ini gan, poin penting yang paling aku pegang yang menentukan aku lancar atau nggak dalam berkendara adalah TENANG dan PERCAYA DIRI. Keep Calm and Confidence. Setelah ikutan kelas pertama naik mobil gan, aku makin confidence ngendarain motor. Papa yang awalnya bilang, belum lancar bawa motor kok mau bawa mobil itu langsung terdiam, ketika gue boncengin doi waktu doi nganterin aku ke deket kantor persemija gan. Doi tercengang kayanya, nggak banyak komen kaya biasanya. Ahaaha achievement! yeah!! Aku bisa begitu karena ngerasa lebih percaya diri gan, motor terasa lebih mudah diprediksi clearancenya dengan tetek bengek lain yang ada di jalan, satu poin itu udah bikin aku langsung lumayan kece ngendarain motor gan. Alhamdulillah. Semoga Alloh gabosen meridhoi aku gan, huks huks. Rasa calm dan confidence waktu pertama bawa mobil, selain karena kepercayaan pak Udin dan bu yeni pemilik (kayanya) persemija dengan senyum hangatnya waktu melepas aku menuju pintu supir karena ngeliat aku siyok, juga karena ada sedikit ilmu yang aku rasa bisa aku pegang, jadi nggak blank banget gan waktu diajarin pak udin, ilmu yutub yang alhamdulillah aku liat sekejap sekejap aha itu.

Satu kalimat gan, aku diingetin sama pelatihnya Claire dari LDC, nobody was born with the pre-formed ability to drive. Tsah. Klise sih ya. Ahaaha. Tapi it is perfectly rite of course. Semangat belajar, gan, lads!

4 thoughts on “AKHIRNYA BELAJAR MENGEMUDI

  1. Hi!
    Iya..pak udin tipe instruktur yg a little bit keras gitu dan nggak nyambut klo di ajak ngobrol hal basa basi yg personal. Tapi klo diajak ngobrol tntg perpengemudian doi welkam banget, menjawab dg antusias. And I love that! Ahaha
    Aku suka pak udin sbg instruktur. Dia mnunjukkan itikad pingin kita berhasil bisa ngedrive. And in this way, i recommend him to you! Tapi emangnya ada instruktur lain ya? Kayanya di persemija mampang emang cuma dilatih sama pak udin doang deh. Well, semoga berhasil yaa!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s